Laptop Terbaik untuk Arsitek

Arsitektur mendesain bangunan, jalan, dan semua infrastruktur lain yang kami gunakan setiap hari. Pekerjaan mereka mencakup tingkat detail yang bahkan tidak dapat kita pahami. Mereka membutuhkan alat yang tepat untuk membuat desain yang rumit ini, dan kami di sini dengan panduan praktis untuk membantu.

Banyak faktor penting yang digunakan untuk membuat laptop, dan tidak selalu mudah untuk mengetahui mana yang paling relevan untuk Anda atau profesi Anda. Itulah mengapa kami menyusun panduan ini untuk arsitek dan pelajar untuk membantu Anda memahami dengan tepat apa yang Anda butuhkan untuk laptop terbaik untuk arsitektur.

Di bawah ini, kita akan membahas semua kualitas terbaik dari laptop terbaik untuk arsitektur, faktor apa yang harus Anda pertimbangkan sebelum membeli workstation, dan apa yang dibutuhkan arsitek di sebuah laptop.

Mari kita mulai!

Laptop Terbaik untuk Kecepatan Pemrosesan

Bagi para arsitek, prosesor adalah salah satu komponen terpenting dari sebuah laptop. Arsitek membutuhkan komputer dengan kekuatan untuk menjalankan program intensif komputasi saat melakukan tugas lain. Meskipun sebagian besar pengguna biasa dapat menggunakan laptop yang lemah atau bahkan hanya ponsel cerdas untuk menjelajahi web, Anda memerlukan komputer dengan kekuatan pemrosesan yang cukup untuk menangani permintaan perangkat lunak CAD dan/atau CAM.

Arsitek menggunakan banyak prosesor dan perangkat lunak intensif grafis. Oleh karena itu, laptop terbaik untuk pengembangan game juga memiliki prosesor dan kartu grafis terbaik dan dapat dengan mudah menangani banyak tugas yang sulit. Prosesor yang ideal memiliki banyak inti dan daya komputasi (atau kecepatan clock) minimal 3,5 GHz untuk arsitek.

Laptop Terbaik untuk Penyimpanan Signifikan

Memiliki penyimpanan lokal dalam jumlah besar tidak sepenting sebelumnya karena Anda dapat menyimpan file Anda di internet untuk pengguna biasa. Namun, sebagai seorang arsitek, Anda akan bekerja dengan file besar dan proyek besar yang akan menghabiskan penyimpanan Anda sebelum Anda menyadarinya. Jadi, Anda ingin sebanyak yang Anda bisa dapatkan.

SSD (solid-state drive) adalah pilihan favorit saat ini untuk penyimpanan karena lebih ringan, lebih efisien, dan lebih cepat daripada HDD berputar tradisional (hard disk drive). SSD juga lebih senyap dan lebih andal daripada HDD konvensional.

Banyak arsitek profesional menggunakan drive ganda, baik SSD maupun HDD, dan telah meningkatkan kecepatan dan kinerja. Namun, tidak semua orang membutuhkan drive ganda; itu semua tergantung pada seberapa besar proyek Anda. Arsitek pemula mungkin tidak memerlukan drive ganda (belum).

Laptop Terbaik untuk Rendering GPU

Anda memerlukan kartu grafis atau unit pemrosesan grafis (GPU) yang kuat untuk program arsitektur. Ada dua opsi untuk kartu grafis: GPU khusus, yang tidak bergantung pada prosesor, atau GPU terintegrasi, yang didukung oleh prosesor.

Meskipun versi terbaru dari GPU terintegrasi cukup luar biasa dan dapat menangani bagiannya yang adil, Anda akan menginginkan GPU khusus (atau terpisah) sebagai arsitek. GPU khusus memiliki RAM sendiri dan tidak bergantung pada prosesor, membuatnya lebih cepat dan lebih baik untuk tugas grafis berat. Sebagian besar perangkat lunak arsitektur menggunakan rendering GPU, yang memanfaatkan unit pemrosesan grafis, dan oleh karena itu membutuhkan lebih banyak daya daripada yang dapat ditawarkan oleh GPU terintegrasi.

Laptop Terbaik untuk Bekerja 9-5… dan kemudian Belajar

Sebagai seorang arsitek, Anda mungkin terpental dari tempat kerja ke sekolah, ke konsultasi, kembali ke rumah, dan entah di mana lagi. Anda membutuhkan baterai yang andal dan tahan lama yang akan membantu Anda menjalani seluruh hari kerja. Masa pakai baterai rata-rata berkisar antara 1-5 jam, tetapi jauh lebih tinggi, dan Anda tidak boleh puas dengan apa pun yang kurang dari 7 jam.

Laptop terbaik memiliki setidaknya 10+ jam masa pakai baterai, bahkan lebih pada mode yang dioptimalkan. Menjalankan program berat akan menghabiskan masa pakai baterai Anda dengan cepat, jadi penting untuk menemukan stasiun kerja dengan masa pakai baterai yang cukup untuk bertahan sepanjang hari.

NS ThinkPad P Series Mobile Workstation memiliki daya tahan baterai yang mengesankan dan semakin menjadi favorit mahasiswa desain arsitektur.

Laptop Terbaik untuk RAM

Tidak mengherankan, perangkat lunak arsitektur membutuhkan banyak RAM dan ruang disk untuk beroperasi secara efisien. Cloud membuat penyimpanan sedikit kurang penting, tetapi program masih mengandalkan RAM untuk penyimpanan, jadi penting untuk memiliki cukup untuk mendukung program intensif komputasi Anda.

Laptop terbaik untuk arsitek memiliki prosesor yang sangat baik dengan 6-8 core, minimal 4,0 atau lebih daya komputasi, dan, setidaknya, 8 GB RAM. Kebanyakan arsitek lebih memilih setidaknya 16-32 GB untuk memastikan tugas berjalan lancar.

Laptop Terbaik dengan Input untuk Cadangan

Sebagai mahasiswa arsitektur, Anda pasti menggunakan beberapa aksesori untuk profesi Anda. Salah satu kejengkelan terbesar adalah mendapatkan alat baru yang menyenangkan dan mengetahui bahwa Anda tidak memiliki masukan untuk itu. Tidak hari ini.

Laptop terbaik untuk arsitektur memiliki semua port dasar, ditambah tambahan yang Anda perlukan untuk tablet grafis, monitor wide gamut, dan headset VR, dengan port cadangan.

Faktor yang Perlu Dipertimbangkan

Jika Anda seorang arsitek, Anda perlu memikirkan lebih dari sekadar prosesor elit, grafik luar biasa, dan banyak RAM.

Prosesor – Perangkat lunak arsitektur, seperti CAD dan CAM, membutuhkan mesin yang kuat dengan prosesor terbaik. Prosesor terbaik untuk arsitektur memiliki banyak inti dan menyediakan lebih dari 3,0 GHz daya komputasi (kecepatan clock), meskipun sebagian besar profesional lebih memilih setidaknya 3,5 GHz.

RAM – Penyimpanan cloud membuat RAM sedikit kurang penting dari sebelumnya, tetapi program masih mengandalkan RAM untuk memori, jadi penting untuk memiliki cukup RAM untuk mendukung program intensif komputasi Anda. Minimum absolut untuk AutoCad adalah 8 GB, 16 GB adalah standar, dan 32 GB adalah favorit para arsitek yang bekerja dengan proyek yang luas dan tidak ingin khawatir kehabisan memori.

Penyimpanan (SSD, HDD, dan drive Eksternal) – Laptop arsitektur terbaik memiliki solid-state drive (SSD) dengan setidaknya 256 GB penyimpanan, bukan HDD berputar tradisional (hard disk drive). HDD lebih berat dan memiliki kecepatan boot-up yang lebih lambat. SSD juga lebih senyap dan lebih andal daripada HDD konvensional. Sebagian besar arsitek profesional suka bekerja dengan 512 GB + SSD atau bahkan drive ganda dengan 256 GB SSD dan 1 TB HDD untuk meningkatkan kecepatan dan kinerja.

Tampilan – Tampilan ideal untuk arsitek memiliki tampilan besar, jernih, dan full HD yang mereproduksi warna dan kontras dengan benar, dengan real estat layar yang cukup untuk membuka jendela berdampingan dan melakukan banyak tugas secara efisien. Sebagian besar profesional desain menyukai layar 17”, meskipun sedikit kurang portabel.

Grafik – Tidak ada jalan pintas di sini, saya rasa. Untuk arsitek, kartu grafis khusus dan elit mutlak diperlukan. GPU khusus adalah kartu grafis terpisah dengan RAM-nya sendiri, sedangkan GPU terintegrasi ditenagai oleh prosesor dan tidak begitu tangguh. Cari workstation dengan kartu grafis versi terbaru seperti NVIDIA atau AMD.

Banyak port aksesori – Sebagai mahasiswa arsitektur, Anda harus menggunakan banyak aksesori untuk profesi Anda. Laptop terbaik untuk mahasiswa arsitektur memiliki port yang cukup untuk ponsel, tablet grafis, monitor tambahan, dan masih memiliki input cadangan.

Nirkabel/Wi-Fi – Saat ini, semua orang membutuhkan Wi-Fi secepat kilat. Dengan janji temu, rapat, mengunggah proyek Anda, dan segala sesuatu di antaranya, Anda pasti membutuhkan internet cepat. Standar IEEE baru adalah 802.11ac (5 GHz, hingga 1300 Mbps), yang hampir tiga kali lipat dari standar sebelumnya (802.11n, hingga 450 Mbps).

Baterai tahan lama – Perangkat lunak berat menuntut banyak dari baterai Anda, tetapi Anda masih perlu bekerja seharian penuh. Cari workstation dengan daya tahan baterai yang sangat baik, bahkan mungkin mode kerja yang dioptimalkan.

Ringan tapi kokoh – Sebagai seorang arsitek, Anda mungkin sering bepergian dengan workstation Anda, jadi Anda membutuhkannya untuk menjadi ringan tetapi tetap dibangun untuk kecelakaan yang tak terhindarkan. Saat Anda berada di tempat kerja, Anda membutuhkan lebih dari sekadar mesin yang tipis dan ramping. Anda membutuhkan pembangkit tenaga listrik yang kokoh.

Apa yang Dibutuhkan Arsitek di Laptop?

Setiap fotografer yang baik tahu bahwa inspirasi ada di mana-mana, yang berarti Anda juga harus ada di mana-mana.

Laptop terbaik untuk arsitektur memiliki semua yang Anda butuhkan untuk desain arsitektur saat bepergian:

  • CPU dengan banyak inti yang menyediakan daya komputasi setidaknya 3,0 GHz dan dapat memproses bahkan program arsitektur paling signifikan dengan mudah
  • GPU khusus (bukan GPU terintegrasi) karena itu lebih kuat dan lebih cepat dengan tugas komputasi grafis
  • Wi-Fi secepat kilat untuk mengunggah file - 802.11ac (5 GHz, hingga 1300 Mbps), adalah standar IEEE baru, yang hampir tiga kali lipat dari standar sebelumnya
  • Setidaknya 256 GB Penyimpanan SSD (solid-state drive) untuk mahasiswa arsitektur, meskipun banyak arsitek profesional lebih memilih drive ganda dengan SSD 256-512 GB dan HDD 1 TB
  • Layar besar beresolusi tinggi yang mereproduksi warna dan kontras yang akurat, 15-17”
  • Banyak aksesori port untuk perangkat pintar
  • Baterai tahan lama minimal 7+ jam
  • Ringan namun tahan lama untuk menahan kecelakaan yang tak terhindarkan

Arsitek membutuhkan workstation yang ringan, kuat, dan cepat yang dapat memproses komputasi grafis secara efisien tugas dan menjalankan beberapa program sekaligus. Jadi, kami membuat satu.

Yang kokoh ThinkPad P Series Mobile Workstation memiliki kekuatan yang tak terbayangkan, grafis yang memukau, dan RAM yang gila – ini adalah mesin yang tidak ingin Anda lewatkan.

Shop Related Products